Srobong Gobang: Cara Warga Desa Tlilir Temanggung Menjaga Tradisi Tanam Tembakau

Triphacks.id-Temanggung. Warga Desa Tlilir, Kecamatan Tlogomulyo, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, pada Jum’at (18/03/2022) menggelar ritual adat tahunan Merti Dusun yang dikemas dalam event bertajuk “Srobong Gobang”. 

Untuk tradisi Merti Dusun sendiri telah menjadi tradisi leluhur warga desa yang berada di Kaki Gunung Sumbing. Secara turun temurun tradisi ini, masih terjaga kelestariannya hingga kini. Ritual adat ini sempat berhenti karena ada pandemi Covid-19.

Yang menarik, setiap ritual Merti Dusun digelar,  warga membuat jamuan makan berupa ingkung lengkap dengan lauk pauk lainnya,  beserta buah-buahan segar hasil bumi untuk kemudian dimakan bersama warga desa lainnya di makam leluhur mereka. 

Umumnya, setiap ingkung yang dibawa oleh warga desa itu berupa nasi putih, nasi kuning, ayam panggang atau goreng,  ada tempe dan kerupuk. “Untuk ayam yang disajikan adalah ayam jantan atau Jago,” ungkap Amin, salah satu warga Desa Tlilir ditemui dikediamannya hari ini Jum’at (18/03/2022).

Fatkhur Rohman, Kepala Desa Tlilir usai menggelar event tersebut mengatakan, Merti Dusun yang sekarang dikemas dalam bentuk karnaval budaya bernama Srobong Gobang. Ini telah berlangsung sejak tahun 2015, sehingga menjadi event yang tidak hanya dapat dinikmati oleh warga saja,  tapi dapat juga menjadi daya tarik wisata,  sehingga mampu mengundang wisatawan dari luar daerahnya.

Laksana lomba tambah Kepala Desa, masing-masing dusun dari Desa Tlilir saling unjuk gigi dan mematutkan diri keseniannya untuk menjadi yang terbaik di panggung,  dengan latar belakang Gunung Sumbing yang terlihat penuh pesona.

Dalam event Srobong Gobang ini ada yang namanya ritual Jamasan. “Jamasan adalah prosesi mencuci “Gobang” alat pertanian yang akan digunakan dari tanam hingga memanen mbako. Sebelum di jamas, seluruh warga mengiringi dengan doa agar dari masa tanam hingga panen tembakau hasilnya akan lebih baik dan harganya pun melangit, sehingga para warga merasakan dampak positifnya,” ungkap Kades.

Sementara itu Saltiyono Atmaji, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Temanggung menjelaskan, event Srobong Gobang, dan event kesenian lainnya termasuk pawai atau karnaval memang rutin dilaksanakan setiap tahun di Desa Tlilir. Terakhir event ini terselenggara di tahun 2019 kemudian berhenti sejak adanya pandemi Covid-19 di tahun 2020 dan 2021. 

“Hanya saja, belum semua event budaya kesenian desa masuk ke dalam calender of event kabupaten. Karena cakupannya masih tingkat dusun atau desa,” terang Saltiyono.

Secara potensi tambahnya, event seperti ini dapat menjadi daya tarik wisata asal dikemas secara menarik tanpa mengurangi substansi ritual budaya atau kearifan lokal. Masyarakat Kabupaten Temanggung ini Masyarakatnya kaya akan kreativitas khususnya di bidang seni budaya.

“Bupati Temanggung dalam sambutannya ketika di pasar Papringan menyatakan, Kabupaten Temanggung adalah kota festival. Temanggung sendiri kaya akan kreativitas, bisa mendukung pengembangan industri pariwisata. Di sini ada lebih dari 1.500 kelompok kesenian terdiri dari kuda lumping, warok, kubra siswa, wayang, ketoprak dan lainnya,” lanjut Saltiyono.

Berdasarkan rekap data kunjungan obyek wisata empat tahun terakhir dari Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, Kabupaten Temanggung pada tahun 2018 mendapat kunjungan wisata sebesar 566.853 wisatawan, kemudian tahun 2019 meningkat menjadi 708.536 wisatawan, tahun 2000 turun menjadi 223.765 dan tahun 2021 meningkat lagi 227.558. ars

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.